St. Peter’s Square: Antara Bernini dan Dan Brown

20131015-20131016_rome_P1120723_DxO_1024_576
St. Peter’s Square, Vatican

Ada dua hal yang membuat saya takjub begitu tiba di St Peter’s Square (Piazza San Pietro) atau lapangan Santo Petrus. Pertama, kekaguman saya pada arsitektur Gian Lorenzo Bernini yang mendesain ruang terbuka di depan gereja Basilica (St Peter’s Basilica) ini. Bernini merancang area ini agar dapat menampung orang sebanyak mungkin, sehingga Paus dapat memberkati semua umatnya baik dari tengah façade gereja maupun dari jendela istana Vatikan.

Bernini mengerjakan lapangan Santo Petrus dalam waktu setahun, yaitu pada tahun 1656 hingga 1657 di bawah pengawasan ketat Paus Alexander VII. Renovasi yang dilakukan Bernini adalah menambahkan pilar-pilar yang disusun membentuk setengah lingkaran pada sisi Utara dan Selatan lapangan. Selain itu Bernini juga membangun air mancur (fountain), menggantikan fountain lama, dan meletakkannya segaris dengan tugu obelisk dan pilar. Fountain ini konon adalah fountain terindah di Eropa pada abad ke 17 dan jika kita meminum airnya bisa bikin awet muda.

Rancangan Bernini memberikan karakter yang kuat pada lapangan Santo Petrus. Jika dilihat dari atap dome gereja Basilica, lapangan Santo Petrus terlihat seperti sebuah anak kunci dengan bagian ujungnya yang nyaris menyentuh sungai Tiber. Indah sekali!

Ketakjuban yang kedua adalah pada antrian panjang untuk memasuki gereja Basilika. Dalam rintik hujan, orang-orang setia mengantri sambil memegang payung atau raincoat untuk melindungi diri. Sesaat saya ragu. Hujan-hujan begini, harus ngantri entah berapa jam. Males banget rasanya.

Lalu saya melangkahkan kaki mengelilingi lapangan, menikmati keindahan arsitektur abad 17 karya Bernini dari segala sisi. Tiba-tiba saya teringat Angels & Demons, novel karya Dan Brown. Lapangan Santo Petrus ini termasuk salah satu setting dalam novel best seller tersebut. Hhmm..saya jadi pengin mencari sebuah tanda di lantai lapangan Santo Petrus yang terukir pada balok pualam: West – Ponente.

jejak-kaki-di-vatikan-3
Balok pualan West – Ponente

Imaginasi saya mengembara, membayangkan Langdon dan Vittoria berada di lapangan Santo Perus ini. Mereka menunduk, mengamati batu pualam berbentuk elips yang terpasang diantara batu-batu granit lantai piazza itu. West Ponente atau Angin Barat adalah seraut wajah malaikat yang tengah mendesahkan napas dengan keras. Di batu pualam itu terlihat lima garis hembusan angin yang keluar dari mulut sang malaikat. Kemudian Langdon dan Vittoria terhenyak menyadari petunjuk kedua menuju jalan pencerahan yang dilihatnya pada relief batu pualam itu, yaitu Udara. Langdon akhirnya menemukan sebuah karya Bernini yang berhubungan dengan Udara.

IMG_1181

Tapi benarkah batu pualam berelief mata angin itu juga rancangan Bernini? Bernini memang mendapat tugas merancang bangunan piazza atau lapangan Santo Petrus. Tapi ternyata, menurut informasi yang saya temukan di website www.saintpetersbasilica.org dikatakan bahwa batu pualam berelief itu baru ditanam pada tahun 1852 pada masa Paus Pius IX. Itu berarti lebih dari 170 tahun setelah kematian Bernini. Jumlah batu pualam yang tertanam di piazza itu pun tidak hanya satu West Ponente, tapi ada 16 yang ditanam mengelilingi obelisk. Jiiaahh…, ketahuan Dan Brown ngawur. Tapi namanya juga novel, antara fakta dan fiksi boleh dikacaukan.

Di antara batu pualam berelief mata angina (Wind Rose) itu terdapat marmer bertuliskan “Centro del Colonnato” yang merupakan titik tengah antara tugu, fountain, dan pilar. Segera saya injakkan kedua kaki saya di atasnya, lalu saya sapukan pandangan ke depan, ke kiri, dan ke kanan. Jajaran pilar di depan saya tampak simetris karena saya melihatnya dari titik tengah. Cantik sekali!

IMG_1190

Dari Centro del Colonnato itu pula, mata saya menangkap antrian yang kian panjang untuk memasuki gereja Basilika. Hujan ternyata tidak menghalangi hasrat mereka untuk melongok bagian dalam gereja yang juga tempat para Paus dimakamkan. Hujan tidak mengurangi kesabaran mereka, tetap rapi dalam antrean. Kenapa saya tidak meniru mereka? Bukankah saya ke Vatikan untuk melihat makam Paus? Saya tersadar dan tergerak melangkah.

IMG_1192
Antrian panjang memasuki Basilika

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s